Saturday, 26 June 2010

Jiwa Cinta Takut-takut Juga

Tajuk kat atas tu adalah sub topik buku yang aku baca. Aku sering mencari jawapan kepada takut tidak dapat memberi komitmen. Terima kasih kerana gerakkan aku untuk membaca buku tersebut (Berbunga cinta Aisyah di Hati Rasulullah). Antara intipati yang terkandung dalam buku tersebut ialah:

Lelaki sifat takut memberi komitmen.

Takut terhadap komitmen juga salah satu ketakutan yang dihadapi lelaki dalam membina perhubungan. Takut membina komitmen dengan pasangan bukan bermaksud tidak bersedia bagi membina hubungan secara serius dan bertanggungjawab terhadap pasangan yang dikasihi. Takut terhadap komitmen dilihat dari segi tindakan-tindakan yang akan memberi kepuasan kepada pasangan yang hidup bersama. Kebimbangan berpunca kerana lelaki gusar seandainya apa yang diberinya tidak seperti yang diingini pasangan.

Pengalaman terdahulu terhadap komitmen mungkin menjadi punca wujudnya sifat takut dalam memberi komitmen seterusnya. Mungkin disebabkan oleh ayah dan ibu berpisah, kesilapan-kesilapan terdahulu ataupun pasangan kekasih yang berpisah. Malah, pengalaman-pengalaman melihat peristiwa buruk yang terjadi terhadap jiran, sahabat yang gagal dala memberi komitmen perhubungan juga melempias kepada diri.

Melalui pembacaan aku terhadap buku, maka aku makin memahami jawapan yang pernah aku terima dari Dia. Kesimpulannya, membuatkan aku menjadi manusia yang "lebih memahami" dan berserah kepada ALLAH S.W.T dalam urusan jodoh walaupun dalam hati masih harapkan dia sebagai jodoh aku. Namun, aku juga ada perasaan tidak mengharapkan dia. Jika tiada, hikmah Tuhan yang terselindung sangat besar. Buat biasa2 sudahlah Afiti. Jangan fikir lagi ya..bulan 8, fokus untuk master...dan isi online baik-baik...dan belajar..sambil kerja..jodoh akan datang apabila sudah berkerjaya. Mana-mana lelaki yang pernah mengecewakan aku, (ceh macam banyak jer..padahal sorang je) anggap sahaja mereka kawan. Namun, ego ada juga dalam hati aku, aku takkan berkahwin dengan mereka yang pernah mengecewakan aku. Pergilah kepada mereka yang menerima kita, bukannya yang menghina kita. Lagipun, aku bukanlah orang yang boleh suka hati untuk lempar ke sana ke mari, sebab aku pun ada maruah diri. Tidak perlulah untuk berlebih-lebih dan tidak perlu merayu-rayu kepada orang yang tidak boleh bawa berunding...cari manusia yang ada perasaan dan hati...ya Afiti.....=)

1 comment:

norlina alfan a.k.a salju putih said...

itu yang dinamakan sebagai fear of intimacy. perasaan takut ini biasanya timbul apabila manusia kurang rasa kepasrahan kepada Allah s.w.t. sukar untuk redha setiap takdir yang menimpa pada dirinya.

(^_^)